Daerah

Kelompok Kelor Semau, Raup Omzet Ratusan Juta Dari Budidaya dan Pengolahan Kelor

698
×

Kelompok Kelor Semau, Raup Omzet Ratusan Juta Dari Budidaya dan Pengolahan Kelor

Sebarkan artikel ini
Sentra Pengelolaan Kelor, Ketua UMKM Kelor Semau, Tony Laiskodat bersama Slash Laiskodat dan pemuda yang menjadi Punggawa Kelor Semua sedang memperlihatkan hasil produksi Kelor. Selain melayani di permintaan di NTT, Kelor Semau juga melayani permintaan dari Jakarta dan Surabaya.Foto Andyos Manu

 

Semau, NTTPedia.id,- Tanaman Kelor dulu hanyalah sekedar sayuran dan tanaman pembatas pagar. Kelor atau merungga (Moringa oleifera) adalah sejenis tumbuhan dari suku Moringaceae. Tanaman ini umum digunakan untuk menjadi pangan dan obat di Indonesia.

Namun kelor berubah dari sebatas sayuran atau pembatas pagar ketika Viktor Bungtilu Laiskodat mempopulerkan kelor sebagai salah tanaman untuk mengurangi angka Stunting di NTT yang kala itu sangat tinggi. Selain memiliki gizi tinggi, Viktor mengarahkan menanam kelor secara massal dalam konteks pemberdayaan dan peningkatan nilai pendapatan masyarakat.

Pada waktu itu Viktor Bungtilu Laiskodat menggelorakannya pada masa kampanye Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur NTT. Ketika terpilih menjadi Gubernur, Viktor terus mengkampanyekan Kelor. Gayung bersambut, banyak kelompok masyarakat serta TNI Angkatan Darat (AD) serta beberapa instansi lainnya yang menanam dan melakukan pengolahan Kelor.

Kini kelor telah memberi manfaat bagi perekonomian serta pengentasan Stunting oleh pemerintah. Dalam catatan Dapur Kelor, yang mendapat manfaat dari tanaman kelor adalah mereka yang mengikuti arahan Viktor Bungtilu Laiskodat sejak awal memimpin.

Kelompok Kelor Semau merupakan salah satu kelompok masyarakat yang terlibat sejak awal dalam program Kelorisasi di NTT. UMKM yang digawangi oleh Tony Laiskodat ini terlibat dalam budidaya kelor semenjak Viktor menggelorakan Kelorisasi pada masa kampanye Pilgub NTT pada tahun 2018 yang lalu. UMKM yang terletak di Kecamatan Semau, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT) berhasil memproduksi olahan kelor menjadi tepung dan teh. Hasil produksinya bisa menghasilkan omzet mencapai ratusan juta rupiah.

” Ini Bermula ketika pasangan Bapak Viktor Bungtilu Laiskodat – Josef A. Nai Soi gencar kampanyekan untuk menanam dan membudidayakan kelor, saya pun mulai menangkap peluang tersebut,” kata Toni Kepada sejumlah wartawan ketika berkunjung ke sentra budidaya dan pengelohan Kelor di Desa Otan, Jumat, 02/09/2022.

Peluang itu ditangkap dengan membentuk kelompok, serta mulai gencar mendorong warga untuk menanam kelor. Apalagi, kelor mudah untuk ditanam dan sangat cocok dengan tekstur tanah di Pulau Semau, serta memiliki segudang manfaat, terlebih menjadi asupan gizi penurun stunting.

Proses Pembuatan Teh Kelor. Gambar ini hanyalah simulasi untuk diperlihatkan kepada wartawan. Biasanya proses produksi dan pengepakan menggunakan standar yang harus dipatuhi yakni menggunakan sarung tangan dan masker. Foto: Andyos Manu

Kelompok Kelor Semua kata Tony memilik 2 kelompok yang beranggota para pemuda dan ibu-ibu.

Tony mengaku, saat mulai menjalankan usaha pengolahan kelor dirinya bersama para anggota kelompok masih menggunakan peralatan manual. Namun beruntung, ketika sudah mulai berproduksi dan menghasilkan produk yang baik, UMKM Kelor Semau ini mendapat bantuan dari berbagai pihak.

“Kalau bantuan mesin dari Disperindag Provinsi NTT yang difasilitasi oleh Ibu Julie Sutrisno Laiskodat. Ada juga bantuan CSR dari PLN dan Pertamina,” jelas Tony Laiskodat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *